Apakah Harus Membayar Pajak Asuransi Jiwa?

Kemungkinan harus membayar pajak atas polis asuransi jiwa adalah pertanyaan yang dapat dijawab dengan beberapa cara. Perincian semua kemungkinan bisa sangat membingungkan, tetapi di sini ada uraian dasar tentang kemungkinan skenario pengenaan pajak dan tidak kena pajak terkait dengan uang yang diterima dari polis asuransi jiwa.

Apa yang Aman untuk Perpajakan? Ketika dana diterima pada hasil akhir seperti yang semula dimaksudkan oleh polis, ketika pemiliknya meninggal – penerima manfaat akan menerima nilai penuh polis sepenuhnya bebas pajak. Ketika dana diperoleh dengan cara itu tidak dianggap menguntungkan oleh pemerintah dan karenanya jumlahnya, tidak peduli seberapa besar atau kecil dalam tidak kena pajak.

Selama polis Anda tetap ‘hidup’ dan aktif, pertumbuhan uang tunai polis juga tidak dikenakan pajak. Tidak semua polis asuransi jiwa mengalami pertumbuhan uang tunai yang cukup di luar nilai pembelian semula sehingga hal ini terlalu menjadi perhatian, tetapi bagi mereka yang melakukannya – setiap pertumbuhan nilai tunai yang dialami selama polis asuransi aman dari pajak selama kebijakan tetap dalam performa yang baik.

Apa yang dianggap kena pajak? Kapan saja uang yang diterima sebagai akibat dari polis dapat dianggap sebagai pemilik yang mendapat untung dari polis, jumlah uang yang diterima akan dikenakan pajak oleh pemerintah. Ini dapat mencakup beberapa skenario yang berbeda termasuk: ketika suatu kebijakan gagal pada, ketika suatu kebijakan dicairkan, atau ketika suatu kebijakan dibatalkan.

Ketika Anda gagal membayar, batalkan polis atau uang tunai dalam polis Anda – hasil yang sama tercapai secara efektif. Dalam sebagian besar kasus, Anda akan mendapatkan semua pembayaran premi yang Anda lakukan untuk polis kembali atau Anda akan mendapatkan nilai tunai polis saat ini tergantung pada perincian yang lebih baik dari polis yang Anda beli. Jika Anda menerima nilai tunai, dan nilai tunai itu lebih besar dari premi di mana Anda telah membayar, Anda telah mendapat untung dari polis Asuransi Jiwa – jadi setiap uang yang melebihi jumlah yang Anda bayar ke premi karenanya akan dikenakan pajak.

Jika Anda pernah meminjam pada nilai tunai polis Anda dan pembayaran lengkap (termasuk bunga yang berlaku) belum dilakukan sebelum Anda menguangkan atau membatalkan polis Anda, uang yang terhutang akan langsung keluar dari nilai tunai saat ini dari kebijakan. Ini berpotensi berdampak pada apakah Anda harus membayar pajak atas sebagian dari uang yang Anda terima sebagai akibat dari pembatalan.

Singkatnya, jika Anda terus membayar pada polis Anda dan Anda tidak meminjam terhadap nilai tunai Anda harus khawatir bebas dalam hal perpajakan. Jika Anda memutuskan untuk mengakhiri polis asuransi jiwa Anda dengan alasan apa pun, uang apa pun yang harus Anda terima yang lebih besar dari apa yang Anda bayarkan dalam polis akan terkena pajak dan karenanya harus dilaporkan kepada IRS sebagai penghasilan.

Anda harus menerima pernyataan yang merinci aktivitas yang telah terjadi terkait polis asuransi jiwa Anda, dan mungkin bahkan pernyataan yang memberi tahu Anda bahwa informasi pajak potensial terlampir. Jika Anda memiliki pertanyaan terkait dengan kena pajak dari uang yang diterima dari polis asuransi jiwa Anda sebagai akibat dari pembatalan, pinjaman, atau alasan lainnya, Anda harus mengatasi masalah tersebut dengan akuntan yang berkualifikasi sebelum mengajukan pengembalian pajak Anda. Setiap akuntan akan dapat mengidentifikasi kewajiban pajak dari setiap dan semua aset Anda dan membantu Anda mengirimkan pengembalian pajak sedemikian rupa sehingga Anda dapat merasa yakin bahwa tidak ada yang terlewatkan.